Saturday, February 20, 2010

..Ade Aku Kesah..

Wahai manusia manusia yang
membenci aku dan si dia.
Aku x kisah pown kalo ang maw kata apa.
Tak peduli langsung. Tuhan saja tahu betapa kuat dan
tegarnya hatiku ini tuk hadapi rintangan yang
mendatang. Pengalaman banyak mengajar aku
erti hidup ini. Sesungguhnya aku hanya cinta dia
walau apa yang terjadi dan yang di lakukannya. Aku yakin
pasti ada hikmah yang tersembunyi di sebaliknya.
Wahai pompuan! Kau yang tegar ganggu hubungan kami.
Bertepuk sebelah tangan tidak mungkin berbunyi kan?
Kau bangga menyatakan 'our love perfect crime'. Kau ketawa saat aku jatuh terduduk. Kau hina aku berlagak suci. Kau canang aku pada mereka2. Sekarang? Bila rasaku ini rasamu. Kau salahkan aku? Kau salahkan kami? Tolonglaa weyh. Cari akar umbi ceritera ini. Jangan penah kau salahkan kami. Saat kau tahu aku dan dia. Kau taw siapa dia. Tapi kau maseh mahu bermain dengan api. Terok!! Renungkanlah siapa dalang semua ini. Biaq seteruk mana dia, tidak perlu kau
jaja kerana sikitpun tidak memupuk benci padanya. Kalo dia bg lagu ape pown. Aku xkisah. Aku tahu dia memang begitu. So wat?? Ingatlah itu semua menambahkan lagi rasa ingin memilikinya ada ar! Kau xkn penah bisa cinta dia sebagaimana aku cinta dia.
Aku bahagia merindu dia.
Berdoa pada Tuhan supaya jodohku kekal dan di restui keluarga. Kawan2kuh, terima kaseh atas kesetiaan kowg menemani aku dikala suka dan duka. Walau perit badai yang melanda kowg sentiasa temankan aku supaya tidak kesepian. Memberi kekuatan padaku. Doakan pabila tiba hari bahagiaku, atas kad undangan tentera namanya.Lagu ini selalu jadikan semangat untuk aku tempuh hari2 mendatang.

Walau suatu hari nanti dia tidak menjadi milikku
aku yakin hanya namanya terukir di kalbu.


Suatu yang indah
Ceritanya bermula semalam
Andainya dapat ku rasa selamanya
Tetapi ku takut tidak mungkin dapat kumiliki
Walaupun kau hadir hanya dalam mimpi
Ku teruskan hidup
Hari demi hari pun berlalu
Seksa dan derita ku tanggung sendiri
Apa yang tinggal hanyalah
doaku padamu Tuhan
Pasrahku hanya kamu yang menentukan
Pun tak pernah ku sesalkan
Kecewa datang dan pergi
Tinggalku sendiri
Ditakdirkan aku syukur selalu
Sesungguhnya aku tahu
Temanku hanyalah aku
Semoga suatu hari nanti
Dapat ku temui
Penawar dukaku yang berdarah duka
Pabila bertemu pasti aku suarakan rindu
Laguku untukmu buat selamanya


0 sok seh sok seh: